Ingin Punya Rambut Keriting yang Sehat dan Cantik? Hindari 7 Kandungan Ini Dulu!

Merawat rambut keriting sebenarnya cukup sulit, terlebih kalau kamu tidak tahu bagaimana perawatan yang tepat dan menemukan bahan yang benar-benar dibutuhkan rambutmu agar selalu sehat.

Apalagi belakangan ini banyak produk-produk perawatan rambut baru yang dibuat dari brand baru juga. Kadang kala, ini tentu membuat kamu kerepotan dan bingung sendiri untuk menentukan produk / brand mana yang lebih baik.

Well, sebenarnya, semua produk memilki tujuan dan fungsi yang hampir serupa. Pembedanya selalu terletak dari bahan-bahan yang mereka gunakan dalam komposisi.

Untuk itu, demi menjaga keindahan alami dari rambut keriting kamu, akan sangat penting untuk menyeleksi bahan mana yang seharusnya dihindari atau bahkan diprioritaskan dalam produk perawatan rambut kamu.

Nah, sebagai pertimbangan, berikut 7 kandungan yang harus dihindari dalam merawat rambut keriting berikut ini!

7 Kandungan yang Harus Dihindari dalam Merawat Rambut Keriting

Sulfat

Kandungan yang harus dihindari ketika memiliki rambut keriting adalah asam sulfat. Yap! Kandungan yang memiliki reputasi sangat buruk untuk rambut keriting dan bergelombang ini, banyak ditemukan dalam produk shampoo.

Sulfat bekerja dengan memberika banyak busa pada produk pencuci rambut yang kerap kamu gunakan. Kandungan ini bertindak sebagai surfaktan, yang bekerja untuk memecah minyak dan kotoran pada kulit kepala kamu.

Karenanya, setelah menggunakan produk ini kamu akan merasa rambut dan kulit kepalamu jadi lebih bersih dan ringan.

Nah, sayangnya beberapa ahli memperingatkan bahwa surfaktan yang digunakan dalam shampoo bisa bekerja ‘terlalu efektif’, sehingga membuat kelembapan alami pada rambut dan kulit kepala menghilang.

Inilah yang akhirnya yang membuat sulfat atau surfaktan menjadi kandungan yang harus dihindari oleh rambut keriting. Karena, biasanya rambut jenis ini akan cenderung lebih kasar, mudah kering, dan gampang mengembang dibanding jenis rambut lainnya.

Sebab itu, pemilihan kandungan shampoo yang tepat adalah hal yang sangat penting kamu lakukan. Ah, sebagai tambahan, enggak sedikit lho ahli yang menyebutkan bahwa mencuci rambut terlalu kering bisa membuat rambut jadi kasar dan merusak kutikula.

Meski begitu, diklaim bahwa ada beberapa jenis surfaktan atau sulfat yang cukup aman digunakan untuk rambut keriting. Kamu hanya perlu menggunakan produk dengan bentuk sulfat yang lebih lembut dalam takaran yang tepat.

Ini akan dapat bermanfaat bagi semua jenis rambut dengan menghilangkan kotoran dan minyak. Tak hanya itu, sebagain besar perusahaan kosmetik telah menghilangkan sulfat terkuat dari produk mereka, seperti ALS (Ammonium Lauryl Sulfate) dan SLS (Sodium Lauryl Sulfate).

Paraben

Kandungan yang harus dihindari untuk merawat rambut keriting adalah paraben. Kandungan ini digunakan dalam banyak produk kosmetik, karena memberikan sifat pengawet dan fungisida.

Sementara fungsi yang diberikan paraben sangat penting, ada penelitian yang telah membuktikan potensi iritasinya. Beberapa ahli pun menyebutkan bahwa penggunaan kosmetika (termasuk hair care) dengan paraben, bisa menyebabkan dermatitis kontak.

Potensi iritasi akibat paraben menjadi perhatian bagi orang-orang berambut keriting. Rambut keriting cenderung lebih rapuh dan rambut rontok juga bisa menjadi perhatian.

Ancaman dermatitis kontak alergi adalah peradangan dan iritasi yang ditimbulkannya pada kulit kepala, yang keduanya dikaitkan dengan kerontokan rambut.

Tak hanya itu, karena paraben meniru estrogen, ada kekhawatiran tentang paraben yang mengganggu fungsi hormonal pada wanita yang dapat meningkatkan risiko kanker payudara dan masalah reproduksi lainnya.

Formaldehida

Kandungan yang harus dihindari dalam merawat rambut keriting adalah formaldehida. Sama halnya dengan paraben, kandungan ini bekerja untuk mengawetkan sediaan dari produk perawatan rambut yang kerap kamu gunakan.

Kekuatan pengawet formaldehida secara kebetulan membuatnya populer untuk digunakan dalam produk kecantikan, di mana umur simpan sangat penting untuk mendapatkan keuntungan.

Beberapa ahli menjelaskan bahwa formaldehida adalah penyebab umum alergi kulit, terutama bagi mereka yang memiliki kulit sensitif.

Seperti halnya paraben, iritasi ini dapat menyebabkan masalah yang lebih buruk bagi kulit kepala dan rambut, termasuk kerontokan rambut.

Tak hanya itu, formaldehida bisa membawa sifat karsinogen potensial juga. Meski tidak terdaftar sebagai bahan, ada senyawa kimia lain yang terurai menjadi formaldehida saat terkena panas tinggi, seperti metilen glikol dan asam glioksilat.

Terakhir, penting untuk disebutkan bahwa formaldehida paling sering digunakan dalam perawatan rambut sebagai bahan di sebagian besar pelurus kimia.

Selain merusak pola keriting selama proses pelurusan kimia, formaldehida merusak rambut dalam jangka panjang dengan membuat batang keriting rapuh dan rentan patah akibat trauma ringan seperti jepit rambut dan ikatan.

Rambut keriting sudah lebih kering dan lebih rentan terhadap kerusakan daripada rambut lurus, sehingga efek formaldehida pada rambut keriting sangat merugikan.

Silikon

Silikon sering ditemukan dalam kondisioner karena kemampuannya untuk menghaluskan dan melembutkan rambut. Bahan ini bekerja dengan membentuk lapisan tipis di sekitar rambut, yang dapat mencegah air masuk atau keluar dari batang rambut.

Banyak ahli yang menggambarkan bahwa silicon ini serupa dengan minayk sitetis dengan sifat serupa pelembap alami. Silikon dapat memberikan beberapa manfaat pada rambut ikal dengan mengunci kelembapan dan mencegah rambut kusut.

Sayangnya, silicon menjadi salah satu kandungan yang harus dihindari dalam merawat rambut keriting, lho! Karena kandungan ini bisa membuat lapisan pada rambut jadi semakin tebal hingga rawan menyebabkan kerontokan.

Silicone pada awalnya dapat membuat rambut halus dan halus, tetapi dengan penggunaan yang berkelanjutan akan menumpuk di rambut, membebaninya.

Jadi meskipun mungkin tergoda untuk menggunakannya, saya biasanya merekomendasikan untuk menghindari sampo yang mengandung silikon.

Keriting mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan hanya satu produk yang mengandung silikon sebagai bagian dari rutinitas mereka dan kadang-kadang mengklarifikasi rambut untuk menghilangkannya.

Alkohol

Sebelum membahas alkohol dalam produk rambut, penting untuk membedakan bahwa ada alkohol berlemak dan alkohol pengering.

Beberapa ahli mengatakan bahwa sebagian besar produk mengandung alkohol berlemak seperti setil dan alkohol setearil, yang baik untuk rambut dan menjaga helaian rambut tetap lembut dan lembap.

Namun, ada alkohol lain yang berpotensi mengiritasi kulit kepala dan berdampak pada rambut keriting. Alkohol pengering, seperti propanol, dapat membuat rambut keriting yang sudah kering menjadi lebih rapuh dan rentan rusak.

Selain itu, beberapa alkohol berpotensi mengiritasi kulit  kepala. Benzil alkohol sering digunakan sebagai pengawet dalam produk dengan wewangian. Ini berpotensi menyebabkan dermatitis kontak dan dengan demikian dapat merusak kulit dan kulit kepala. Penumpukan silikon.

Asam Salisilat

Melihat asam salisilat sebagai bahan untuk perawatan rambut mungkin fakta ini bisa dibilang cukup mengejutkan buatmu.

Well, meskipun paling sering dibicarakan sebagai bahan perawatan kulit, asam salisilat sebenarnya telah ditemukan sebagai pengobatan yang efektif untuk beberapa kondisi kulit kepala juga.

Penelitian telah menunjukkan bahwa asam salisilat memiliki manfaat bagi mereka yang menderita psoriasis, eksim, dan bahkan ketombe di kulit kepala.

Terlepas dari manfaat asam salisilat untuk kondisi kulit kepala ini, itu mungkin bukan sesuatu yang mampu dimiliki oleh mereka yang memiliki rambut keriting.

Dilansir dari byrdie.com, bahan-bahan seperti asam salisilat membantu menghilangkan minyak berlebih dari kulit kepala dan rambut, tetapi dapat mengeringkan rambut yang sudah kering.

Aromatic / Fragrance

Tidak dapat disangkal bahwa aroma produk memainkan peran utama dalam menentukan apakah kita akan menggunakannya atau tidak—terutama pada rambut kita.

Wewangian beraroma harum mungkin membuatmu tergoda untuk membeli dan menggunakan produk hair care tertentu, tetapi wewangian itu berpotensi merusak rambut keriting yang kamu miliki, lho!

Beberapa ahli  memperingatkan bahwa wewangian buatan dapat menyebabkan iritasi kulit pada beberapa individu.

Bahkan beberapa jenis wewangian tertentu, seperti ftalat, telah dikategorikan sebagai karsinogen dan diketahui mengganggu fungsi endokrin dan reproduksi.

Iritasi kulit dapat merusak kesehatan rambut dan kulit kepala, dengan konsekuensi mulai dari rasa sakit dan gatal hingga rambut rontok.

Menghindari bahan yang mengandung pewangi juga mencegah paparan bahan lain yang diperlukan untuk mengawetkannya, seperti benzil alkohol yang disebutkan sebelumnya.

Mencoba dan tetap up to date pada setiap bahan yang sedang dirayakan atau dijauhi oleh komunitas keriting bisa menjadi hal yang luar biasa.

Ada banyak nuansa tentang bagaimana dan kapan bahan-bahan ini bisa menjadi berbahaya dan risiko kesalahan informasi tinggi.

Nah, itu adalah 7 bahan yang harus dihindari dalam merawat rambut keriting. Apakah ada dari bahan-bahan tersebut yang terdapat dalam produk perawatan rambut yang kamu gunakan?

About Author

Related posts

kandungan pemutih wajah dalam skincare (2)

15 Kandungan Pemutih Wajah dalam Skincare yang Aman, Apa Saja?

Ketika akan membuat brand skincare sendiri, kita harus lebih selektif dalam memilih kandungan yang tepat. Sebab, kandungan ini berpengaruh terhadap kualitas dan manfaat produk kita. Apalagi saat memilih kandungan pemutih wajah dalam skincare, tentu enggak boleh sembarangan. Skincare pemutih...

Continue Reading

Leave a Comment