Yuk, Kenali Berbagai Bahan dalam Sampo untuk Tahu Mana yang Cocok Buatmu!

bahan bahan dalam sampo

Bagi kebanyakan orang, rambut adalah mahkota, yang kecantikan dan kesehatannya juga perlu untuk kamu rawat. Karena itu dalam memilih produk perawatan rambut pun kita harus bisa memilahnya sesuai kebutuhan dan jenis rambut. Salah satunya dengan menengali tiap jenis bahan dalam sampo sendiri.

Dahulu, sampo berasal dari bahan – bahan alami, seperti sekam dan merang yang dibakar hingga jadi abu. Setelahnya abu dicampur dengan air hingga mengental dan berbusa.

Memang penggunaan bahan tersebut membuat rambut bersih, namun akan mengakibatkan rambut kering. Oleh karenanya, mereka perlu mengaplikasikan minyak alami untuk mengembalikan kelembapan rambut yang hilang.

Beruntungnya, kini sampo memiliki berbagai kombinasi bahan yang merawat dan menyehatkan rambut secara praktis. Yuk ketahui berbagai bahan dalam sampo lebih lanjut!

Jenis Bahan yang Umumnya Ada dalam Sampo

bahan-bahan dalam sampo

Pada umumnya, sampo memiliki berbagai formula yang mengandung 10 hingga 30 bahan yang berbeda. Bahan tersebut pun tak semuanya sama, melainkan bergantung pada variasi sampo, kegunaan, dan kondisi rambut.

Namun, biasanya sampo memiliki kandungan detergen atau agen pembersih untuk menghilangkan berbagai kotoran membandel yang menempel pada helaian rambut dan kulit kepala.

Misalnya, minyak yang ada pada kulit kepala, kotoran yang menempel pada rambut, bau yang kurang sedap, dan lain sebagainya.

Bahan – bahan utama yang umum digunakan meliputi surfaktant, bahan pembusa, kondisioner, bahan pengawet, bahan pengental, pewangi, dan lain – lain.

Agen Pembawa

Bahan yang muncul di bagian paling awal daftar bahan adalah bahan yang mampu membantu bahan – bahan aktif pada sampo untuk mengapatkan bahkan memaksimalkan efek bahan tersebut. Jenis agen pembawa yang paling umum dalam sampo adalah “aqua”, yang mana hanya merupakan air.

Pada beberapa produk sampo lain, terdapat penambahan alkohol sebagai agen pembawa dari pada air atau bahkan sebagai bahan penambah yang dimasukkan dengan air.

Perlu kamu ketahui juga, bahwasannya beberapa jenis alkohol mampu mengakibatkan rambut kering dan rapuh. Beberapa jenis alkohol tersebut adalah propanol, ethanol, isopropyl, dan propylalcohol.

Namun, alkohol berlemak memiliki perbedaan komposisi dan terbilang bagus untuk rambut. Hal ini karena alkohol berlemak mampu mengunci kelembapan rambut. Beberapa alkohol berlemak ini adalah cetyl alcohol, lauryl alcohol, cetearyl alcohol, and stearyl alcohol.

Surfaktan (Surfactants)

Zat aktif yang merupakan bahan utama yang ada pada sampo adalah surfaktan (surfactants) atau surface active agent.

Surfaktan sendiri merupakan senyawa kimia yang mampu menurunkan tegangan antarmuka antar dua zat, baik antar cairan, zat berbentuk gas dan cairan, maupun antar zat berupa cairan dan zat padat.

Senyawa ini biasanya bertindak sebagai bahan dasar pembersih, karena surfaktan sendiri mampu mengangkat minyak dan atau kotoran. Bahan ini pada sampo dapat bertindak sebagai pembersih atau deterjen, bahan pembusa, bahan pembasah, dan lain – lain.

Surfaktan berdasarkan jenis sifat hidrofiliknya terbagi ke dalam beberapa jenis, yakni surfaktan anionik, surfaktan nonionik, dan surfaktan amfoterik. Ketiga bahan ini juga cukup banyak terdapat dalam formulasi produk pembersih rambut, atau sampo.

Juga terdapat surfaktan kationik yang berbeda dari jenis pembersih lainnya, karena tidak membersihkan, bahkan justru bisa mengiritasi kulit. Namun jenis ini dapat memberikan efek conditioning sehingga menjadi bahan utama untuk kondisioner bilas.

Selain itu yang termasuk bahan surfaktan yang pada umumnya cenderung memiliki reputasi kurang baik adalah Sulfat. Sulfat ini merupakan agen pembusa pada berbagai produk pembersih, baik dalam sabun wajah, sabun mandi, maupun sampo.

Terdapat beberapa sulfate yang biasa digunakan dan dikenal luas seperti Ammonium lauryl sulfate (ALS), Sodium Lauryl Sulfate (SLS), Sodium Laureth Sulfate (SLES), Ammonium laurethl sulfate ALES), dan Sodium Trideceth Sulfate (STS) .

Semua bahan tersebut memang hampir mirip, yang membedakannya adalah efek dan atau tingkat bahaya dari bahan tersebut.

Apakah SLS Benar-benar Berbahaya?

SLS dianggap berbahaya sebab awalnya digunakan untuk bahan pembersih mesin perang pada era Perang Dunia kedua.

Sifatnya yang korosif dan abrasif sangat berguna untuk membersihkan minyak dan kotoran. Kemudian, SLS mulai digunakan oleh perusahaan di Amerika Serikat dalam produk pembersih tubuh dan pembersih rumah.

SLS juga dianggap terlalu kuat bagi sebagian orang, terutama bagi mereka yang sensitif pada sulfat, sehingga dapat menimbulkan reaksi iritasi dan atau alergi. Juga karena SLS tidak melewati proses etolisasi (ethoxylation).

Sedangkan sulfat atau surfaktan jenis lain seperti ALS, SLES dan ALES dianggap menimbulkan reaksi yang tidak sekuat SLS. Hal ini dikarena senyawa – senyawa tersebut melalui proses lanjutan dan memiliki moleekul yang lebih kompleks dan lebih berat.

Meski bahkan beberapa digunakan pada produk bayi, namun tetap dipercaya masih dapat menimbulkan efek yang buruk pula.

Pencampuran Sulfat dengan garam untuk mengentalkan cairan dapat mengakibatkan rambut rawan rontok, karena rambut akan kering sehingga mampu meningkatkan potensi adanya kerusakan pada rambut.

Jika ingin benar – benar merasa aman, bisa memilih produk sampo yang bebas surfaktan atau sulfate – free shampoo loh!

Beberapa bahan bebas sulfate yang dimaksud adalah sarcosines, sulfosuccinates anionic detergents, betaines, sultaines, dan imidazolinium derivatives.

Sedangkan untuk produk dengan agen pembersih Sulfate-free yakni sodium lauryl sulfoacetate (SLSA), sodium cocoyl glycinate,  sodium cocoyl glutamate, disodium, sodium lauroyl methyl isethionate, sodium lauroyl taurate, sodium lauroamphoacetate, decyl glucoside, dan lauryl glucoside.

Pengental

Sampo tentunya menggunakan pengental sehingga produk dapat lebih mudah untuk diaplikasikan ke rambut. Para produsen biasanya menambahkan sedikit senyawa kimia sesuai kebutuhan, seperti glycol distearate.

Penambahan bahan tersebut dapat membantu mengontrol aliran atau kekentalan pada sampo. Bahan – bahan tersebut tidak memiliki dampak buruk pada kesehatan rambut.

Beberapa bahan pengental yang umum digunakan sebagai pengental adalah stearic acid, gelatin, xanthan gum, carnauba wax, stearyl alcohol, dan cetyl alcohol.

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, stearyl alcohol, dan cetyl alcohol merupakan alkohol berlemak. Sehingga selain untuk mengentalkan, bahan tersebut juga mampu menjaga kelembapan rambut.

Pengawet

Karena sampo mengandung air dan berbagai macam bahan lainnya, jamur dapat muncul. Oleh karenanya, untuk mencegah dan atau menghentikan jamur tumbuh, pengawet memegang peranan penting dalam produk.

Pengawet yang paling umum berada dalam kosmetik adalah natrium benzoat dan kalium sorbat. Mungkin kamu cukup familiar dengan senyawa-senyawa tersebut, sebab bahan – bahan tersebut juga ada dalam proses pengawetan produk makanan.

Selain pengawet yang juga dalam makanan tersebut, terdapat pula pengawet yang kerap ada dalam produk kosmetik, yakni Paraben. Namun, beberapa ilmuwan berpikir bahwasannya paraben mampu menyebabkan penyakit berupa kanker payudara.

Hal ini karena, adanya penemuan paraben pada jaringan kanker dan pada bagian tubuh lainnya. Beberapa jenis Paraben yang mungkinbanyak terdapat dalam produk sampo adalah Methylparaben, Isopropylparaben, Ethylparaben, Isobutylparaben, Butylparaben, dan Propylparaben.

Emolien

Emolien merupakan bahan yang berfungsi untuk menyeimbangkan efek surfaktan. Bahan ini mampu membantu folikel rambut agar terjaga kelembbapannya, sehingga akan mengurangi resiko rambut untuk menjadi rapuh.

Selain itu, emolien dapat memberi pelumas pada helai – helai rambut, sehingga menghentikan adanya gesekan yang dapat merusak rambut. Efek emolien ini dapat membuat rambut lebih berkilau, kuat, dan lebih sehat.

Beberapa emolien ini misalnya, lidah buaya, minyak nabati, dan minyak mineral. Silikon juga telah menjadi emolien populer yang mampu menyegel kutikula rambut untuk mengkatkan kilau pada rambut. Jenis silikon yang paling umum dalam formula sampo adalah Dimethicone.

Bahan Sampo Apa Saja yang Buruk untuk Rambut?

bahan dalam sampo yang bersifat keras

Setelah mengetahui bahan – bahan dasar yang umum ada dalam produk sampo, pastinya telah diketahui beberapa bahan yang buruk untuk rambut bukan?

Dari bahan yang bersifat keras, hingga bahan yang mampu memicu adanya alergi, iritasi, dan juga penyakit tertentu seperti kanker. Secara lebih jelasnya lagi, berikut adalah bahan – bahan yang buruk bagi kesehatan rambut dan perlu untuk dihindari.

Sulfates atau sulfat

Bahan ini kerap bekerja sebagai bahan dasar pada produk pembersih, seperti sampo. Meski dapat membersihkan minyak dan kotoran, namun sifatnya yang korosif dapat menimbulkan kerusakan pada kulit dan helaian rambut.

Sulfat juga mampu menghilangkan minyak alami pada rambut, yang mana menimbulkan keringnya kulit kepala dan rambut. Juga menimbulkan kerontokan pada rambut.

Penggunaan yang berlebihan dan apalagi dalam produk tanpa bilas dapat mengakibatkan peningkatan munculnya kulit sensitif. Selain itu, bagi mereka yang sensitif pada sulfat, dapat mengakibatkan iritasi dan atau alergi.

Meski terdapat mitos bahwasannya sulfat mampu menimbulkan resiko terkena kanker, namun hal ini belum terbukti benar adanya.

Parabens

Seperti yang telah kita sebutkan sebelumnya, bahwasannya beberapa ilmuwan berpendapat, paraben mampu meningkatkan peluang terkena penyakit kanker.

Parabens ini biasanya bertindak sebagai bahan pengawet dalam kosmetikan, baik untuk perawatan wajah, tubuh, maupun rambut.

Untuk informasi lebih jelas mengenai bahaya kandungan paraben dalam kosmetika, kamu bisa cek di sini!

Phthalates

Phthalates merupakan senyawa yang membuat plastik lembut dan fleksibel. Senyawa ini tidak bisa dilihat, dicium  baunya, ataupun di rasakan.

Namun senyawa ini ada pada ribuan produk yang kita gunakan tiap harinya. Senyawa ini bahkan terdapat pada tubuh manusia melalui makanan, penggunaan kosmetik, penggunaan produk perawatan, kontak fisik dengan benda yang memiliki phthalates, dan lain – lain.

Senyawa ini berbahaya untuk lingkungan dan kesehatan. Karena senyawa ini mampu menimbulkan ganguan kesehatan dan hormonal.

Formaldehyde

Sampo dan produk perawatan kulit seringkali mengandung sejumlah kecil senyawa pelepas untuk formaldehyde untuk bertindak sebagai pegawet, padahal formulasi ini tak benar-benar perlu kandungan tersebut.

Bahan ini secara efektif mencegar pertumbuhan mikroorganisme berlebihan dalam produk, sehingga menimbulkan efek pengawet pula.

Bahan ini bersifat karsinogenik dan mudah untuk terserap oleh kulit. Karsinogenik sendiri merupakan zat yang mampu menyebabkan pertumbuhan sel kanker.

Dimethicone

Dimethicone merupakan bahan yang berbasis silikon. Jenis bahan ini kerap ada dalam formulasi produk perawatan tubuh lainnya. Dimethicone membantu mempersatukan semua bahan yang ada dalam formulasi kosmetik.

Bahan ini juga memberi tekstur rambut yang lebih halus dan lembut, serta melindungi rambut dari sengatan panas.

Namun meski memberi tekstur lembut, produk ini mencegah kelembapan untuk masuk ke dalam rambut juga menghambat pori – pori. Bagi mereka yang sensitif terhadap produk ini, mampu menimbulkan iritasi dan alergi

Retinyl palmitate

Retinyl palmitate adalah bahan yang umum ada pada produk – produk perawatan kecantikan. bahan ini merupakan ester dari retinol (vitamin A) dan palmitat acid (asam lemak jenuh yang umum).

Ketika berada di kulit, bahan ini kemudian kita kenal dengan nama retinol, kemunian menjadi asam retinoat. Meski memiliki benefit yang banyak, namun mampu menyebabkan gatal – gatal, kulit bersisik, dan mengelupas.

Juga terdapat peringatan akan efek samping dari retinyl palmitate, yakni peningkatan resiko terkena kanker, masalah reproduksi, kerusakan DNA, dan keracunan organ tubuh.

Alkohol

Alkohol merupakan bahan yang amat umum ada dalam sampo. Kebanyakan alkohol memberi efek yang membuat rambut kering dan kusut.

Namun tidak semua jenis alkohol. Beberapa alkohol yang tidak terlalu buruk untuk rambut kering, biasanya memiliki nama dengan awalan “C” atau “S”, seperti Cetearyl alcohol dan Stearyl alcohol, yang mampu membantu melembapkan rambut.

Sedangkan alkohol yang makin memperburuk keringnya rambut pada tipe rambut kering biasanya memiliki kata “prop” pada namanya, seperti isopropyl alcohol dan propanol.

Toluene

Merupakan bahan yang biasanya terdapat dalam pewarna rambut dan sampo. Bahan ini mampu mengakibatkan penghambatan pada sistem kekebalan tubuh, serta mengakibatkan masalah bawaan.

Triclosan

Triclosan merupakan bahan yang ada pada sabun, yakni antibacterial. Namun, hingga kini bahan ini masih terdapat dalam berbagai produk perawatan dan kosmetika, termasuk pada sampo, pasta gigi, dan deodoran. Bahan ini mampu mengakibatkan gangguan hormon.

Pentingnya Mengenali Bahan dalam Sampo

Setelah mengetahui berbagai macam bahan – bahan yang umum ada pada sampo dan mengetahui bahayanya, tentunya mampu memberi pengetahuan dan kesadaran terhadap bahan sampo yang akan kamu pilih nantinya.

Dengan mengetahui bahan apa saja yang perlu ada dan bahan apa saja yang perlu kamu hindari, kini kamu bisa memilih sampo sesuai dengan kebutuhan serta jenis rambutmu.

Selain itu, sebagai seorang pebisnis dan brand owner kosmetik, kamu juga jadi tahu bahan mana yang harusnya ada dan tak perlu ada dalam produkmu. Sehingga kamu bisa memberikan produk perawatan rambut (sampo) terbaik untuk konsumenmu nantinya.

Nah, Beautypreneurs, bersama Mash Moshem Indonesia kamu bisa mendiskusikan produk perawatan rambut impianmu dan bahan-bahan apa saja yang kamu inginkan.

Tim Research and Development kami akan membantu memberikan arahan mengenai bahan-bahan terbaik untuk produkmu. Menarik, kan?

Yuk, segera buat janji dan diskusikan produk impianmu bersama tim kami lewat Contact Us, ya!

About Author

Related posts

Leave a Comment